Pertumbuhan Penetrasi Internet Perlu Diantisipasi dengan Peningkatan Infrastruktur

iwano@_84

Suara.com – Ketua Umum Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII) Muhammad Arif Angga mengatakan pertumbuhan penetrasi internet perlu antisipasi dengan peningkatan infrastruktur, termasuk pusat data.

“Dengan pertumbuhan penetrasi internet yang terus meningkat, APJII harus mengantisipasi kebutuhan infrastruktur internet, termasuk titik pertukaran trafik internet dan pusat data, dari segi kapasitas, keandalan, dan efisiensi,” kata Arif dikutip dari keterangan pers, Kamis (21/4/2022).

Menurut Structure Research, pusat data kolokasi di Jakarta diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tingkat pertumbuhan tahunan majemuk (CAGR) 23,7 persen dari tahun 2020 hingga 2025, yang mengindikasikan pertumbuhan besar di masa depan.

Sementara itu, APJII menyediakan sejumlah layanan strategis kepada anggotanya, termasuk akses ke Indonesia Internet Exchange, bantuan, seminar dan pelatihan, serta wawasan terkait industri. Layanan ini disediakan untuk mendukung anggotanya dalam menyediakan layanan internet berkualitas bagi masyarakat Indonesia.

Baca Juga:
APJII dan Biznet Luncurkan Layanan Indonesia Internet Exchange Pertama di Luar Jakarta

Hal ini sejalan dengan program pemerintah Indonesia yang mengupayakan transformasi digital melalui pembangunan infrastruktur digital dan internet yang inklusif agar dapat memperluas konektivitas di seluruh Indonesia.

APJII bersama penyedia layanan teknologi pusat data Asia Princeton Digital Group mengumumkan kerja sama dalam rangka mendorong infrastruktur internet Indonesia.

Kemitraan strategis ini akan membantu anggota APJII di Jakarta, Bandung, Surabaya, dan Pekanbaru untuk memiliki akses mudah ke IIX dan memperkuat infrastruktur konektivitas internet di Indonesia.

Kolaborasi ini juga akan mencakup 22MW Jakarta Cibitung 2 (JC2), pengembangan fasilitas pusat data baru yang belum lama ini diluncurkan PDG.

Melalui kerja sama ini, PDG membuka lebih banyak pilihan dari segi lokasi. Kerja sama ini akan membantu memfasilitasi anggota APJII untuk menjangkau lebih banyak konten digital dengan memanfaatkan jejak luas PDG di pasar.

Baca Juga:
BSSN akan Bangun Pusat Data di IKN

Langkah ini juga akan memungkinkan penyedia konten untuk melakukan kolokasi dengan PDG untuk mendapatkan akses mudah ke IIX. Pada saat yang sama, APJII dapat memperluas komunitasnya dan menyediakan layanan Internet yang lebih luas bagi masyarakat Indonesia.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Next Post

Jonathan Haidt Claims Social Media Is Earning Americ...

What the heck has been going on given that 2014? That’s the problem that today’s guest—NYU professor, psychologist, and writer Jonathan Haidt—has been trying to remedy at any time given that NYU learners started off to say that particular speakers should not be allowed on campus. Then came the arrival […]

Subscribe US Now